Kasus Dugaan Pencabulan Sesama Jenis di Mojokerto Naik ke Tahap Penyidikan, SPDP Sudah Diterima Kejari

Lenteramojokerto.com, Mojokerto – Perkara dugaan pencabulan sesama jenis yang dilakukan Ustadz TPQ di Kecamatan Sooko, Mojokerto, kini sudah memasuki tahap penyidikan. Pelaku RD (40) diduga mencabuli 3 murid laki-lakinya yang masih berusia dibawah umur.

Kasat Reskrim Polres Mojokerto AKP Gondam Prienggondhani mengatakan, saat ini kasus pencabulan yang diduga dilakukan Ustaz RD sudah naik ke tahap penyidikan.

“Laporan sudah kami tindaklanjuti. Sudah kami tingkatkan ke penyidikan. Sementara masih pemeriksaan saksi-saksi,”

Perkara pencabulan yang naik ke tahap penyidikan juga dibenarkan Kasipidum Kejari Kabupaten Mojokerto, Ivan Yoko. Dirinya mengaku sudah menerima Surat Pemberitahuan Dimulainya Penyidikan (SPDP) sejak 10 Juni 2022.

“Untuk tanggal SPDP-nya ada 7 Juni 2022 dengan terlapor RD (40), kami menerimanya pada tanggal 10 Juni 2022,” kata Ivan saat ditemui wartawan pada, Senin (27/6/2022).

Setelah menerima SPDP ini, Kejari langsung menunjuk Jaksa Penuntut Umum (JPU) untuk mengikuti perkembangan penyidikan. Selain itu, kejari juga menunjuk jaksa peneliti yang bertugas untuk berkoordinasi dengan tim penyidik dan juga mengumpulkan alat bukti.

BACA JUGA :  Diperkosa Paman, Siswi SMP Melahirkan Bayi Perempuan

“Kami sudah menerbitkan P-16 dan sudah menunjuk jaksa,” ungkapnya.

Dalam SPDP tersebut, digambarkan jika RD melakukan pencabulan terhadap anak yang masih dibawah umur. Meski begitu Ivan belum mengetahui jumlah korban dari tindakan tersebut.

BeritaLainnya

“Kita belum mendapatkan informasi apakah korban lebih dari satu. Kita lihat nanti hasil perkembangan penyidikan,” tukasnya.

Ivan juga mengatakan, RD disangkakan melanggar pasal 82 UU No 17 tahun 2016 Jo pasal 76 E pasal 82 ayat 1 UU 35 ayat 1 tahun 2004 tentang Perlindungan Anak.

BACA JUGA :  Formasi Sentra Gakkumdu Kota Mojokerto

Terungkapnya Kasus ini bermula saat korban pertama melaporkan tindakan bejat Ustadz RD kepada orangtuanya. Remaja berumur 12 tahun ini mengaku telah dilecehkan sejak Desember 2021.

Korban mengaku sudah dicabuli sebanyak 4 kali. Pencabulan ini sering dilakukan RD sore hari disaat para murid istirahat. Awalnya, korban diminta untuk memijat RD. Setelah itu, korban diminta untuk tidur terlentang kemudian pelaku melancarkan aksinya.

Modus yang dipakai pelaku yakni percepatan (akselerasi) akil baligh korban. Mulanya ustadz menanyai korban apakah sudah cukup umur (baligh) atau belum. Saat korban menjawab jika dirinya belum baligh Ustadz ini mengatakan hendak mempercepat (akselerasi) baligh korban dengan melakukan pencabulan. (Diy)

BeritaTerkait

Menarik Lainnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Berita Terkini



Add New Playlist