HOME // Terkini

 

Tak Miliki Ijin Papan Reklame Bergambar IKBAR di Kota Mojokerto Masih Berdiri Kokoh

 Pada: 21 Oktober 2020

Baliho IKBAR Masuk Kota, LSM Di Kota Mojokerto Angkat Bicara
Foto : baliho IKBAR

Lenterainspiratif.com | Mojokerto – Baliho berukuran raksasa bergambar pasangan calon (paslon) Bupati Mojokerto tertempel di wilayah kota mojokerto akhirnya terungkap bahwa papan reklamenya tak memiliki ijin.

,

Baliho yang tepat berada di pintu masuk Kota Mojokerto tersebut sejak beberapa saat yang lalu nampak berdiri kokoh, di wilayah Penarip Kelurahan Kranggan Kecamatan Kranggan Kota Mojokerto, mengundang tanya warga setempat, pasalnya gambar calon Bupati tersebut mengapa berada di kota mojokerto padahal yang memiliki hajat adalah wilayah kabupaten Mojokerto.

Sementara itu ketika dikonfirmasi terkait ijin baliho itu, Kepala Dinas Penanaman Modal, Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP), Moch. Imron ketika dihubungi melalui ponselnya mengatakan jika memang baliho raksasa itu tidak memiliki ijin.

“Tidak memiliki ijin,” tegasnya.

Dijelaskan Mantan Kepala Dinas Pendidikan ini, baliho itu mengunakan media reklame milik BPPKA. Untuk itu, pihaknya sudah memberikan teguran ke BPPKA bahwa baliho itu tak berijin.

“Bahkan teguran itu kita tembuskan ke Satpol PP. Untuk eksekusinya bukan wewenang DPMPTSP lagi,” terangnya.

Sebelumnya, Warga juga curiga jika baliho yang berdiri di fasilitas milik Pemkot itu tidak mengantongi ijin dari dinas terkait.

Mustofa warga Kranggan mengatakan ia tak tahu kapan pastinya baliho itu mulai dipasang. Namun, secara wilayah baliho itu masuk wilayah kota.

“Harusnya di wilayah Kabupaten yang akan melaksanakan Pilkada namun ini malah di wilayah Kota,” tuturnya, Rabu (21/1/2020).

Lebih lanjut Mustofa yang juga Ketua LSM Pemuda Garuda Bersatu (PGB) itu mengatakan ia curiga jika baliho milik salah satu paslon itu bodong atau tak memiliki ijin. Pasalnya, tak ada tanda telah mengurus ijin dari dinas terkait di baliho itu.

“Jangan sampai ada kedekatan dengan pejabat kota lantas seenaknya memasang. Ada kecurigaan baliho itu bodong,” tegasnya.

BACA JUGA :  Puting Beliung Porak Porandakan Pohon dan Rumah di Mojokerto

Kedekatan itu lanjut Mustofa lantaran seperti diketahui bahwa Walikota Mojokerto, Ika Puspitasari merupakan adik ipar dari salah satu paslon yang terpampang di baliho jumbo itu.

“Semua harus taat aturan yang ada, jika aturannya harus ijin ya ijin,” tukasnya.

Mustofa menambahkan jika memang terbukti tidak berijin, ia mendesak kepada Satpol PP Kota Mojokerto untuk tegas mencopot baliho itu tanpa bulu.

“Sebagai penegak perda Satpol PP harusnya bertindak jika memang ditemukan pelanggaran termasuk jika dugaan baliho itu tidak berijin,” tegasnya.

Dari pantauan di lapangan, baliho raksasa bergambar IKFINA-GUS BARRA (IKBAR) dengan tagline Muda, Jujur, Amanah berlogo partai Nasdem berdiri di jalan raya Pekayon. Baliho itu memakai media papan reklame yang diduga milik Pemkot Mojokerto. (Roe)









Berkomentarlah yang bijak. Apa yang anda sampaikan di kolom komentar adalah tanggungjawab anda sendiri.




VIDEO TERKINI